Mar 31, 2011

Halus.

Dia masih di situ, sepatutnya buku 555 yang rabak-rabak kulit depan dan belakang itu sudah separuh terisi dengan sepuluh kata kerja yang dia semua suka.

Tetapi sekarang sudah pukul petang, dan seekor rama-rama yang kebetulan melintas di hadapannya, mengerling tajam dan memuntahkan sebuah langsat yang bersaiz dewasa.

Dia sangat terkejut, lantas mengeluarkan mata kirinya itu, dan dihulurkan kepada rama-rama yang kebetulan melintas itu. Tanpa banyak kata, mata kirinya itu berjalan pergi dengan penuh redha.

Ada gayanya, dia sudah hilang dari eksisten manusia yang bermata dua.

Katanya biar semua orang tidak tahu adalah seperti membenarkan kegelapan bukan pada waktu malam. Jijik, tapi menyelesakan.

No comments: