Dec 14, 2010

Trankuiliti Abdul

Nampaknya gua dah tahu rahsia kau, Abdul. Rahsia kau yang paling besar, tadi aku jumpa dekat lu punye kocek, masa lu tidur. Rupanya, lu punya rahsia, adalah, lu tidak ada apa-apa rahsia. Abdul, rahsia seperti itu sangat pffftt. -.-"

Dan abdul terjaga dari tidurnya, di tengah-tengah hutan macam biasa. Ada pokok besar-besar van, ada dua tiga ekor kancil tengah main lompat-lompat buaya, dua tiga ekor arnab putih tengah hisap rokok sambil menyandar di perdu pokok meranti menunggu masuk shif bekerja, dan beberapa orang budak yang belum putus susu main pasir.

Burung pipit yang biasanya bersiul di pagi-pagi yang cantik macam ini, hari ini tak bekerja, dengar kabornye, dia sakit tekak hari ni. Beberapa ekor kucing hutan sedang bermain poker, sedang riuh berlari ke sana sini, sampai tak cukup tanah, sebab kena kejar dengan tikus polisia sebab tak bayar suap.

Sebagai ganti burung pipit yang mc hari ini, seekor harimau mengambil dahan yang paling tinggi sekali di rimba itu, dan menyanyikan lagu rinduku terhenti oleh tomok.

Maka, inilah yang abdul kaborkan sebagai Trankuiliti Abdul.

No comments: