Dec 23, 2010

Teori.

Jadi berehat bertenang dan santai. duduk di kerusi masing-masing pandang apa yang boleh dipandang sedut apa yang boleh disedut. Ingatlah apa-apa yang boleh diingat. kerana sekarang. maksud aku pada masa aku sedang menaip ini. aku sedang hanya mencumakan menulis seperti apa yang aku suruh dan apa yang kita panggil sebagai automatism. jadi ada satu teori anarkis tentang musang berbulu merah dan bermata hijau. dan aku tidaklah mampu membikin apa-apa selain membenarkan dan mendengar sahaja lagu-lagu nirvana keluaran bukan dr rozmey.


Dan kau tahu? mestilah.

Mestilah aku pun tahu kau sudah tahu bukan. Apa lagi? pergilah. pergi dari sini, ke tempat musang-musang berbulu biru di hutan yang legam dengan asap-asap dari kebencian makrifat yang aku tidak pandang ke skrin monitor kerana ada seekor buaya besar sedang melepak, bersantai minum-minum kopi di hadapan monitor gua.

Apa ada hal. kata gua. kata gua lagi, ada hal apa.

Maafkan kebencian? bencilah benda-benda yang kau belum maafkan lagi. kerana ada musang di hujung sana sedang menghisap paip, dan memakai topi ala-ala maher zain.Sedang merenung engkau dengan pandangan menghina. Ya, kau hina di mata musang itu? Aku tidak pernah kisah kerana kau adalah engkau. Dan musang yang menghisap paip itu cuma adalah projeksi tentang apa segala apa yang engkau benci dan engkau enggan memaafkan. maafkan kebencian?

Ini musim Nirvana dan bukan jastin Bieber.

No comments: