Dec 2, 2010

Tengah hari, Seremban.

Ya. Sudah tengah hari dan aku baru bangun pagi. Baru nampak matahari, dan menghirup udara secara konsius. Nampak gayanya, tengah hari ini, aku berada di Seremban. Ya, Seremban.

Aku tahu, tiada. Apa yang aku sedar, tiada. Tiga hari sudah, maaf dua hari sebenarnya, gua berada dan terperangkap di tengah-tengah hedonisma remaja. Yang menghulurkan neraka berbentuk hiburan, gula-gula dan rakan-rakan.

Sepatutnya bukan gua, dan bukan rakan-rakan gua. Tetapi gua dah tersilap langkah. Gua sudah pun bangun pagi, di tengah-tengah hari di seremban. Gua harus cari jalan pulang, dengan tiket bas yang tiada lagi untuk hari esok. Dunia banyak jalan, dan gua pilih untuk bangun pagi, di tengah-tengah hari di seremban.

Ianya bukan nikmat. Atau mungkin, nikmat yang sebenarnya bukan adalah sebetul-betul hakikat.

Gua bangun pagi, di tengah-tengah hari di Seremban, dan gua mandi pagi, pada petangnya. Yang tidak redup serta mungkin hujan.

Ahhh...

No comments: