Nov 14, 2010

Hujan Luaran

You and your nonsense, would make sense, kata debid dengan aksen australia yang pekat. Itu membuatkan aku hampir terlopong dan tak faham apa yang debid katakan.

Aku terdiam, dengan aksen jawa aku yang pekat. Aku tak tahu berbahasa inggeris, melainkan beberapa perkataan seperti crocodile hunter dan white rabbit. Aku terus memandang muka debid, dalam hujan yang renyai dan turun setitik-setitik.

Debid membuka topinya, dan keluar beberapa ekor harimau dari bawah topi itu. Harimau yang mukanya bengis berwarna putih yang sepatutnya kuning. Gigi harimau itu panjang-panjang dan ada dua tiga ekor kura-kura sedang berehat di gigi-gigi setiap harimau itu. Itu menjelaskan warna hijau di mulut harimau itu.

Debid bertukar wajah, menjadi alim dan tenang. Di tangannya sebijik orb crystal lutsinar yang digenggam erat-erat. Di dalamnya ada kekasih aku yang kaget dan meronta-ronta tanpa suara. hanya ada smiley di wajahnya.

Dengan aksen jawa aku yang pekat, leave what jou are douing, i don't deserbe to dai not todei no dis naik. Tiba-tiba aku bersuara.

Debid, harimau-harimaunya meletup. Menjadi smiley-smiley manja yang menerawang mengelilingi aku.

1 comment:

Anonymous said...

nobid