Nov 8, 2010

Abdul ke Darkside (yang entah keberapa)

Abdul dimasukkan ke rumah sakit tadi. Gandak yang bawak dia ke sana. Kecederaan abdul mantap parahnya. Tidak dapat dilihat apa-apa yang boleh mengundang kesakitan pada abdul, jikalau dilihat pada zahirnya.

Lebah-lebah yang sudah lebih sepuluh tahun menetap di rambutnya sudahpun mula menangis-nangis dan mengemas barang dapur, baju dan sijil-sijil kerajaan."Entah masih adakah abdul pada hari esok", kata Atok Lebah, seekor lebah tua yang berjanggut, bertongkat dan berkain pelekat.

Nikotin pun tidak mungkin dapat membantu beliau.

Di satu sudut lain di muka bumi ini, ada seekor manusia yang sedang tersengih-sengih dan terhiling tidak tentu ke arah. Setiap kali berjumpa dinding, setiap kali itulah dia terlanggar dinding dan berpatah balik. Setiap kali terjumpa manusia ,setiap kali itulah dia tersengih-sengih dan, berpatah balik.

Namun, jauh dari dua batu jauhnya pun lagi, semua orang yang mengenali abdul, melihat orang itu sebagai abdul.

No comments: