Oct 31, 2010

Nista

Gua baru balik daripada rumah abdul. Gua jumpa dia lewat pagi tadi, dalam keadaan beliau sedang menggigil-gigil dan tercungap. Bajunya keronyok-ronyok,koyak-koyak dan tak tentu ke hala. Gua lihat muka abdul tetap ada jerawat dan rambut afronya itu ada seekor dua lebah keluar masuk-keluar masuk.

Gua sengih sorang-sorang bila gua lihat diri abdul sekarang ni, Gua nampak diri gua sebenarnya. Nampak hina dan tercungap-cungap.

Dalam perjalanan ke rumah abdul itu. Beberapa kali juga abdul meracau-racau sambil menyebut-nyebut nama m. daud kilau. Entah apa ke hal dia menyebut-nyebut nama m. daud kilau, gua pun tak tau. Tapi abdul ni bukan calang-calang orangnya. Dia punya meracau tu lain macam. Lain macam...

Lignocaine. Lignocaine berfungsi dengan cara, menyekat transmisi impulse dari receptor kepada otak. Dengan cara merembeskan ion yang berlawanan cas dengan impulse yang dikeluarkan. Gua kasik abdul se-enjetsion lignocaine.

Dan gua mimpi yang bukan-bukan selepas itu.

Bangun, Gua nampak seekor kurt cobain sedang hinggap di birai tingkap. Melihat ke dalam bilik gua,atas bawah dan ke seluruhnya. Gua berasa iri hati pula dengan kurt cobain, kerana bilik yang gua sedang duduk ini, belum ada ventilasi yang mantap. Makan bertahun dan tahun juga baru mendapat ventilasi yang mantap. Dan kemudian barulah gua boleh bersama-sama kurt cobain, yang sayapnya besar sejengkal, hinggap di birai tingkap rumah orang lain.

Abdul kata dia nak buat hal, potong rambut. Gua dah tau apa yang akan jadi. Gua cuba halang, tapi nampaknya kuasa tuhan menentukan takdir memang tak boleh gua sangkal. Gua tersengih lebar-lebar. Abdul tak balik-balik lagi selepas itu. Mungkin malu dengan potongan baru rambutnya. Atau mungkin dia cuma mahu bermain snuker, dan lupa jalan pulang.

Nampaknya gua perlu cari sereniti. Yang melingkupi ruang yang dalam dan sebaliknya.

Oct 29, 2010

Oh!

Seremban hari ini tidak panas seperti yang selalu selalunya. Panas hari ini terik betul, awan pun tak lalu nak lalu bawah matahari hari ini.

Panas di Seremban ini hari, tidak memungkinkan baju yang dibasuh untuk kekal berpeluh. Juga tidak memungkinkan budak-budak basikal untuk berkonvoi ke kedai cendol untuk mendapatkan ekspirien yang real.

Hari ini, gua tak nampak seekor pun lalat beterbangan bebas di kawasan-kawasan terbuka. Itu menunjukkan Seremban sedang panas. Diasbabkan itu, lalat-lalat di Seremban hari ini, lebih prefer untuk melepak di tempat-tempat yang lebih up seperti, Seremban Parade, JJ Seremban 2 dan medan selera Penghulu cantik, daripada mereka terus terbang ke hulu- ke hilir tak tentu arah dan berpeluh-peluh.

Gua lihat, selain daripada pokok berpeluh, kadar pemakaian spek berlensa transisi turut bertambah. Ada juga segelintir pemandu teksi yang memakai Rayban untuk mendapatkan gaya pemanduan yang optimum di hari-hari panas.

Seremban hari ini panas sungguh! Sampai gua teringat cerita pakcik teksi 'kerambit' jumaat minggu lepas. Gua harap dia sedang sihat dan gembira di samping teksinya yang bermuzikkan lagu 60-an. Kalau apa-apa hal berlaku dekat dia. Gua nak baca al-fatihah tanda esok hari sabtu.

Oct 23, 2010

Nicotine-induced Adrenaline

Seperti haiwan pemaging yang lain, gua turut serta mendengar Avenged Sevenfold. Dan seperti haiwan-haiwan lain yang mendengar berita drummer A7X-The Rev dah mati, gua turut datang dari tuhan yang sama dengan dia, dan akan pulang kepada tuhan yang sama dengan dia.

Dan seperti bla,bla,bla... gua turut bla,bla,bla...

Kehkehkeh, semalam gua balik rumah dengan hati yang ringkas, dan sebuah beg yang turut serta ringkas. Tiada harapan yang melangit sangat gua pasang masa dalam bas tu, melainkan dapat tidur dalam bas dengan nyenyak, padu serta padat dengan mimpi-mimpi yang tak habis sepanjang minggu ni. Tapi mimpi-mimpi gua yang baru nak bersambung tu terganggu pulak dengan bunyik winston dari henset gua yang serba tak kena itu.

"Sekarang lu ada dekar kerusi MD, kalau lu pandang depan lu, dekat kerusi 4D. Ada seekor panda berwarna pelangi. Gua harap lu tau apa yang lu perlu buat dengan beliau. -Joe-"

"Demmit!",kata gua kepada diri sendiri selepas terpijak mentos dekat lantai. Usai membersihkan tapak selipar baru gua mula terfikir. Siapakah joe? Mengapakah Joe. Dan apa kaitan joe dengan panda tersebut? Mungkinkah, joe tersalah hantar mesej? Ataupun joe sebenarnya adalah scammer, yang suka hantar mesej yang bertulis "On XXXXX hantar ke XXXXX"? Atau joe ni sebenarnya memang betul-betul ada dan wujud cuma tak kelihatan? Atau...

Demmit!, kali ni gua terlupa pulak nak sidai baju dobi pagi tadi. Maka gua follow saja apa yang joe mesejkan kepada gua tadi. Gua mula memanjangkan leher gua dan menjengulkan kepala untuk melihat apa ke betul ada panda warna pelangi tu dalam dunia, dalam bas ni? Gua pun penjang,dan memanjangkan leher gua. Pandang punya pandang...

Demmit!, kepala gua terantuk dekat tempat blower aircond. Sensasi sakit-sakit sejuk mula meresap dekat ubun-ubun gua. Dan Yes! Gua dah nampak dah seat yang joe maksudkan tersebut. Tapi, hal lain pula menyusul. Panda berwarna pelangi itu, mula pandang ke arah gua. Sambil memperkenalkan namanya sebagai Jenny dan terus memberikan nombor phone dia kepada gua. Gua terkesima, dan baru gua paham apa yang Joe maksudkan dalam textnya itu tadi,

Big thanks joe. Lepas ni gua ingat nak mula semula budaya membaca Quran, dan Mathurat secara konsisten. Benda-benda macam Jenny ni, perlu dikendalikan dengan kekuatan rohani yang maksima, dan kadar nikotin-adrenalin yang tinggi.

Sitasi

"masa muda, adalah masa yang berapi api"-Rhoma Irama

Gua tak tau sapa mamat ni, dan ape kejadahnye gua kopi pes nama dia kat sini. Tapi gua tak kisah. Gua agak tabik jugak sama dia punya sitasi-"masa muda, adalah masa yang berapi-api".

Ah celaka. Gua stop kat sini. Gua dah dekat rumah, line lembab sokmo, asap tak masuk dan beberapa perihal lain. Apa kes gua taip-taip lepastu gua bekspes ni? Lepas gua taip je gua bekspes. Demn, gua kena...

"masa muda, adalah masa yang berapi api"

Oct 22, 2010

Militari

Itu kali terakhir, abdul terserempak dengan Gandak. Itu, adalah lima tahun yang dulu. Dan tadi, pagi tadi, selepas abdul baru sahaja keluar dari kedai nombor ekor--Sebagai technician yang memperjuangkan rezeki yang halal. Abdul kadangkala terpaksa untuk menerima kontrak membaiki kipas rosak di kedai nombor ekor. Walaupun dia tahu menerima kontrak sebegitu sama sahaja akibatnya dengan makan nasi ayam sorang-sorang di bawah tangga.-- abdul ternampak bayangan gandak, sayup-sayup. Sebelum bayangan gandak itu hilang dalam kecamukan burung unta yang sedang berlumba di tengah-tengah bandar seremban.

Abdul lepasan KMS-singkatan bagi Kolej Militari Seremban- yang beretika dan tidak berapa skema. Tapi semenjak dia terserempak bayangan yang dikatakannya Gandak itu, dia tidak henti-henti menyanyikan lagu Whatsername. Dan nampak gayanya rambut abdul yang besar dan beralun itu, selalu sahaja dimasuki tebuan setiapkali dia menyanyikan lagu whatsername tersebut.

Pagi tadi, selepas sahaja burung-burung unta itu habis berlumba. Kaki abdul yang tidak beralas itu terpijak, sesuatu yang panas, agak basah, dan berketul ketul.

"Pakcik, pisang goreng pakcik jatuh ni, saya dah terpijak dah pun!", kata abdul, sambil seekor tebuan-yangbaru sahaja pulang dengan tanah liat-masuk ke rambutnya semula.


Sepotong.

Gua pun teringin jugak nak kopi-pes lirik-lirik lagu yang best-best, mantap-mantap serta berjiwa muda dekat sini.

Tapi gua tau, kucing ibu yang berwarna Sylvester (baca: Hitam-putih) ni pastinya tidak akan sesekali meredhai perbuatan haram itu. Lalu kucing itu akan berlalu dari sebelah aku dan pergi mesyuarat ibu-bapa dan guru bagi sekolah-sekolah anak-anaknya, di mana dia seekor sahaja yang akan datang, kerana kucing itu tiada laki.

Alasan gua untuk tak letak lirik-lirik lagu Radiohead, Nirvana, Green Day dan Muse dekat sini boleh tahan jugak dia punya kukuh. Boleh jadik cerucuk bangunan-bangunan yang tinggi melangit. Yang boleh tak runtuh pada apa-apa kondisi. Bangunan yang boleh menyebabkan gua lapar nasik di malam hari dan kurang gula dalam minuman.

Gua pun tak teringin nak menang. Automatism, tak menghalalkan usaha. Kehkehkeh.

Oct 19, 2010

Kontagius

Jangan.

Diam.

Jangan!

Oct 18, 2010

Sistem.

Sistem yang sempurna?

Sistem yang sempurna tu ialah sistem yang seimbang. Positif, negatif, utara, selatan. Dan beberapa lagi unsur yang berlawanan dengan nilai yang sama banyak.

Kalah dan menang tu adat pertandingan? Itu perspektif kawan. Itu bukan satu kesimpulan yang absolut. Tiada nilai yang tepat, dan penuh dengan tanda tanya. Ia satu misteri, membicangkan perihal kalah menang. Sama misteri macam mana freemason guna piramid sebagai logo. Dan juga sama misterinya bagaimana seluar jeans boleh tak muat peha.

Satu, satu, satu, lagi satu. Sistem nombor, nombor absolut. Tiada misteri, dari pelbagai perspektif.

Oct 14, 2010

Hoi!

Tersepit.

Dan perlukan tidur!

Oct 10, 2010

Paradoks masa

Macam ni. Terus je. Sampai nanti. Sampai nanti kau terus lagi, jumpa orang lain yang tak lu kenali. Sampai orang yang lu tak kenali tu, makin lu tak kenal. Dan sampai nanti gambaran orang yang lu tak kenali tu hilang, sedikit-demi sedikit menurut hukum-hukum yang telah ditetapkan.

Kalau macam itu, sama macam asap rokok. Tebal, makin nipis, makin nipis, makin nipis, makin nipis, makin nipis, makin nipis dan makin nipis...

Sebelum itu? Abaikan sebelum itu? Mansuhkan apa yang dah ada sebelum itu? Gelapkan apa yang terang sebelum itu? Pergi ke selepas itu. Yang jalannya samar? Yang kondisinya belum tentu. Yang belum tahu berapa garisannya, berapa hitam, berapa putihnya?

Lalu biarkan gua berjalan di lorong yang seperti itu. Gelap, di hadapannya. Dan samar-samar di hadapan gua. Di mana kiri kanan lorong yang gua jalani itu, ada bayangan, gambaran-gambaran orang itu-orang ini tersenyum. Dan kemudian di satu titik yang lain-di lorong yang sama. Kondisi yang sama. Bayangan itu mula berubah senyuman menjadi sesuatu kebencian yang tiada penghujung, infiniti. Kebencian dari hati yang paling dalam, sehingga menzahirkan mimik muka yang memakrifatkan benci.

Dan kemudian, wajah yang masam dan membencikan itu mula memuntahkan api-api dari mulutnya yang menunjukkan kebencian. Api-api dari hal-hal sebelum itu yang kau lupakan. api-api yang tidak membakar tapi memberi kesan. Api-api yang pernah kau fobiakan dahulu, warnanya terang, tapi kau tidak menutupkan mata kesilauan. Sebaliknya kau menutup telinga, dan terus melihat.

Apa yang kau lihat sekarang ini? Nyata atau tidak? Sebalikya kau terus menutupkan telinga, dan api-api yang terang makin galak dimuntahkan.

Paradoks masa, kau baru teringat akan hal itu. Tetapi di dalam lorong masa yang sedang kau lalui sekarang ini. Yang gelap, samar-samar dan tiada sebarang suara ini, telah kau cari lubang cacing untuk kau melesapkan diri ke titik di belakang kau. Dengan harapan, selepas dapat mencari lubang cacing di dalam lorong masa yang konkrit itu, kau dapat membina sebuah paradoks masa.

Namun kau terlambat rakanku. Sedang kau sibuk mencari lubang cacing untuk ke titik belakang di lorong masa yang gelap. Kau sudah pun hitaam akibat api-api yang telah dimuntahkan itu tadi.

Dan kini, kau hilang dalam lorong masa yang gelap.

Oct 8, 2010

Hey! Mari hey!

Hari ni tak macam semalam. Semalam gua puas melepak dekat bulan. Bentang tikar, beberapa bungkus nasik, mi dan sandwich gua telan. Dekat bulan tak berangin sangat. Atau mungkin takde angin lansung. Apa gua kisah? Dekat bulan tu kira sejuk jugak. Tak payah kipas-kipas angin ni. Sejuk sampai ke tulang.

Hari ni gua bangun tidur, dan gua terus berlari. Gua tiada tujuan, tapi gua rasa gua macam nak berlari. Maka gua terus berlari. Dari matahari redup, cerah dan tergelincir. Gua tak berhenti berlari. Baru lima minit yang lepas gua melepasi jabatan San Fransisco. Dan sebentar lagi gua bakal melepasi piramid. Ya piramid! Conspiraciable kan?

Dan mungkin sekejap lagi. Beberapa minit lagi, beberapa tahun lagi. Gua tiada lagi di bumi. Biarlah gua berlari sekarang ni, Sekurang-kurangnya kalau gua kena kejar dengan dajal, boleh la gua melarikan diri. Kalau dikejar dengan zirafah ke, burung unta ke, boleh la gua berlari.

Hey! Hidup bukan hanya untuk berbual pasal Freemason kan? Jangan leceh la hey!

Oct 5, 2010

transisi.

Transisi, ada yang salah. Ada yang tepat. Perlu dilihat pula, mengapa dan ke mana transisi dilakukan. Transisi banyak berlaku dalam timeline hidup yang lama tapi sekejap ini. Ya. Sekejap yang lama.

Hey! Transisi yang bagaimana lagi? Semuanya perlu niat. Transisi tak boleh campur dengan emosi. Takut jadi basi.

Dan gua perlukan sedikit momentum, ruang dan masa. Untuk transisi yang seterusnya.

Makna perlu tepat, intepretasi perlu berjela. Apa guna dua mata. Heh.

Hey hey hey!

Pengsan!

Berita mati-mati ni gua tak berapa nak minat. Gua rasa lain macam. Tapi somebody has to leave. Berita mati-mati ni semakin mendapat sambutan di dalam status facebook. Dan, itu fakta.

Daripada seorang tukan kebun, seorang petani, seorang posmen, seorang jaga hinggalah kepada seorang pemuzik jalanan, pegawai bank, mamak jual teh tarik, pengedar weed, penggulung rokok dan doktor. Seharusnya lu orang tak perlu follow sangat lu punye emosi. Orang lain pun ada satu.

Pengsan!

Oct 4, 2010

Demn!


Benda-benda macam ni. Hmm...

Oct 3, 2010

Peluh.

Dah pukul macam ni, sepatutnya gua tak patut berpeluh. Sepatutnya sejuk, tenang dan sudah berada di bawah kipas dan ditutupi selimut. Sepatutnya gua dah boleh masuk mood tidur, dan merehatkan otak gua ke tahap frekuensi beta atau alpha. Seterusnya membuka kunci tenaga riki.

Sepatutnya itu, sepatutnya ini. Gua sepatutnya tak payah banyak songeh.


peh leceh!

Oct 1, 2010

Abdul dan Pulang

Abdul dah ada jawapan. Pagi-pagi lagi dia dah bangun sebab dia dah ada jawapan.

Dia sepak bola laju-laju selepas mandi. Sepakan yang padu menghala ke arah sekolah dia itu mengeluarkan bunyik "shuuuushhuussshh". Dan dia pun melompat serta tiba di sekolahnya. Pelajar-pelajar yang baru sampai di sekolah, serta para guru termasuklah guru besar turut mengangkat tangan ke arah Abdul sebagai tanda hormat.

Abdul pun mengangkat tangannya juga. "Op!"

Abdul berjalan ke arah kelasnya, dengan pengetahuan bahawa, dia sudah ada jawapan!


-buku nota. ya. Buku nota!-